Tuesday, August 25, 2009

Masjid kampungku yang indah lagi makmur


Jika DI SISI ALLAH seseorang manusia itu bukan diukur dari segi pangkat, darjat, pingat atau keturunan tetapi ketaqwaan, masjid pula diukur dari segi MAKMURNYA.

Walaupun mereka cuma petani hidup sederhana seadanya, namun mereka bebas dari memperhambakan diri untuk pangkat, bebas dari mengejar kemasyhuran. Sentiasa mengutamakan hak Allah jika bertembung dgn hak manusia.

Malam Ramadhan , atau siang bulan biasa hari bekerja namun masjid ini sentiasa makmur dgn jemaah yang hidupnya, matinya kerana Allah,kerana mereka sedar betapa mahalnya harga
syurga Allah.

Aku bangga dan syukur punya jiran-jiran seperti mereka..

1 Comentário:

PG said...

Salam Ramadhan Cikgu.
Semoga dirahmati Allah.
Cerita cikgu ini menginsafkan diri saya.
Betapa mulianya `mereka` yang tidak mengejar pangkat dan nama serta kemashuran dunia.Mereka2 inilah yang dijanjikan Allah dengan syurganya.
Subhanallah.

Post a Comment

  ©Template Blogger Green by Dicas Blogger.

TOPO